Desain Buku – Gambar dan Resolusi Untuk Dicetak

Sejauh penerbitan berjalan, ini mungkin aspek yang paling tidak dipahami. Pada suatu waktu apa yang Anda butuhkan adalah sebuah foto yang Anda kirim ke printer atau penerbit yang melakukan keajaiban mereka dan voila; gambar muncul di buku Anda. Sekarang di era komputer gambar bisa dalam berbagai format digital.

Sebuah foto asli disebut sebagai gambar nada terus menerus. Nada bergerak mulus dari putih melalui abu-abu ke hitam dan melalui spektrum warna. Sebuah foto memang memiliki struktur butiran tetapi mikroskopis dan mengandung informasi lebih banyak daripada gambar digital. Gambar digital juga memiliki struktur butir yang

disebut piksel. Setiap piksel dapat memiliki banyak nilai (dalam jutaan untuk gambar berwarna) tetapi seluruh piksel memiliki nilai yang sama. Ketika kita mengambil gambar dengan kamera digital (atau memindai foto) kita melakukannya pada resolusi tertentu. Ini mengacu pada jumlah piksel dalam gambar dan biasanya diberikan sebagai jumlah lebar piksel dan tinggi piksel. Ini disebut sebagai gambar raster karena cara gambar itu dicitrakan di layar — dari kiri ke kanan dan atas ke bawah.

Untuk mendapatkan ilusi nada kontinu saat foto dicetak, kami menggunakan titik tinta. Jangan bingung titik tinta dengan piksel, mereka tidak sama. Titik-titik ini biasanya dicetak dalam kotak persegi panjang yang disebut layar, diukur dalam titik tinta per inci dan ukuran titik itu sendiri bervariasi. (Layar sering digambarkan sebagai garis, titik

tinta, per inci.) Jadi, saat nada dalam gambar menjadi lebih gelap, titik tinta menjadi lebih besar tetapi layar, titik (garis) per inci, tetap sama. Anda akan berpikir bahwa semakin tinggi jumlah titik per inci semakin baik gambar

yang dihasilkan dan sebagian besar Anda akan benar, tetapi ini tergantung pada mesin cetak map raport, jenis kertas dan kimia tinta. Ternyata kita membutuhkan sekitar 300 piksel per inci untuk memberikan kualitas gambar yang baik pada layar 130 garis (130 titik tinta per inci).

Kami berbicara sebelumnya tentang printer laser yang tidak mampu memberikan gambar sebaik offset. Percetakan hari ini juga menggunakan teknologi laser tetapi mereka menyebutnya image setter bukan printer laser dan mereka

menghasilkan gambar dengan resolusi yang jauh lebih tinggi. Untuk menghasilkan layar 130 garis, penyetel gambar harus mampu lebih dari 2000 piksel per inci di mana printer laser Anda hanya mampu 600. Penjelasan yang sangat menyeluruh tentang ini dapat ditemukan di buku Pemindaian Dunia Nyata dan Halftones .

Jadi gambar digital yang Anda kirim mungkin 3.456 piksel x 2.304 piksel. Ini adalah resolusi tertinggi yang mungkin Anda dapatkan dari kamera 8 megapiksel. Gambar ini dapat mencetak sampul dengan lebar sekitar 12 inci. Penjual mungkin telah memberi tahu Anda bahwa Anda dapat mencetak poster dengan gambar-gambar ini, tetapi dia

berbicara tentang mencetak pada printer ink jet bukan mesin cetak — teknologi berbeda dengan persyaratan berbeda. 12 inci terdengar bagus sejauh mencetak sampul Anda, tetapi Anda hanya ingin potongan kecil

gambar. Ternyata crop yang Anda inginkan hanya lebar 1.000 piksel dan tinggi 1.600 piksel. Minimum yang Anda butuhkan untuk sampul Anda adalah lebar 1.800 piksel dengan tinggi 2.700 (6 inci dikalikan 300 piksel per inci, dan 9 inci dikalikan 300 piksel per inci). Jadi perancang memberi tahu Anda bahwa gambarnya terlalu kecil atau lebih tepatnya, resolusinya tidak cukup tinggi.

Jika Anda memberikan foto asli atau negatif, perancang atau pencetak akan memindainya pada resolusi yang diperlukan (tentu saja dengan syarat bahwa gambar berukuran wajar, tidak perlu dipotong terlalu banyak dan fokus). Jika Anda memberikan gambar digital, mereka harus memiliki resolusi yang cukup tinggi.

Hanya kata singkat tentang foto asli: Mereka memang harus berkualitas cukup baik. Saya telah mencoba memindai potret 8″ x 10″ yang sangat buruk sehingga hampir mustahil untuk mendapatkan gambar yang bagus. Saya juga telah memindai foto carte-de-visite era 1880 yang hanya berukuran sekitar 2,5″ x 3,5″ yang memiliki detail luar biasa.

Dengan risiko membingungkan Anda, mari diskusikan teknologi yang berbeda: penyaringan stokastik. Stochastic hanyalah kata mewah yang berarti acak. (Jika Anda seorang ahli matematika, Anda sekarang melompat-lompat, marah karena saya akan menggunakan definisi yang begitu sederhana. Ini seperti seorang perancang busana yang

memberi tahu Anda bahwa terong tidak berwarna ungu. Jika ini tidak berarti apa-apa bagi Anda, percayalah saya ketika saya mengatakan bahwa itu tidak masalah, jadi tolong jangan tidur di atasnya. 😉 Pencetakan konvensional

menggunakan garis dengan berbagai ukuran titik tinta, pencetakan stokastik menggunakan pola acak titik tinta kecil yang tidak berubah dalam ukuran tetapi bervariasi dalam jumlah atau kepadatan. Ini kira-kira teknologi yang digunakan printer ink jet Anda. Manfaatnya adalah Anda mungkin bisa mendapatkan gambar yang lebih kecil (resolusi lebih rendah) menggunakan pencetakan stokastik. Mengenakan’

Meskipun teknologi ini tidak benar-benar baru, adopsinya lambat di industri cetak. Jika printer Anda kebetulan menggunakan jenis penyaringan ini, itu bisa menjadi nilai tambah dan perancang Anda akan membuat penyesuaian yang diperlukan untuk memanfaatkannya.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.